5 Dampak Gas Bumi Kepada Lingkungan
power plant pembangkit listrik
6 Faktor Lingkungan Alam Ini Dapat Mempengaruhi Bisnis Anda
Juni 15, 2020
Portable Pumping Multi Gas Detector
Berikut Cara Kerja Gas Detector
Juni 17, 2020

5 Dampak Gas Bumi Kepada Lingkungan

refinery kilang minyak gas bumi

refinery kilang minyak gas bumi

 

1. Emisi Pemanasan Global

Gas alam adalah bahan bakar fosil, meskipun emisi pemanasan global dari pembakarannya jauh lebih rendah dibandingkan dengan batubara atau minyak.

Gas alam memancarkan karbon dioksida (CO2) 50% – 60% lebih sedikit ketika dibakar dalam pembangkit listrik gas alam yang baru dan efisien dibandingkan dengan emisi dari pembangkit batubara baru.

Mempertimbangkan hanya emisi knalpot, gas alam juga memancarkan gas yang memerangkap panas lebih sedikit 15 hingga 20 persen daripada bensin ketika dibakar di kendaraan tipikal saat ini.

Namun, emisi dari cerobong asap dan knalpot tidak menceritakan kisah lengkapnya.

Pengeboran dan ekstraksi gas alam dari sumur-sumur dan pengangkutannya dalam pipa-pipa menghasilkan kebocoran metana, komponen utama gas alam yang 34 kali lebih kuat dari CO2 dalam memerangkap panas selama periode 100 tahun dan 86 kali lebih kuat selama 20 tahun.

Studi pendahuluan dan pengukuran lapangan menunjukkan bahwa emisi metana yang disebut “buron” ini berkisar dari 1% – 9% dari total emisi siklus hidup.

Apakah gas alam memiliki siklus emisi gas rumah kaca yang lebih rendah daripada batu bara dan minyak tergantung pada tingkat kebocoran yang diasumsikan, potensi pemanasan global metana pada kerangka waktu yang berbeda, efisiensi konversi energi, dan faktor-faktor lain.

Satu studi menemukan bahwa metana harus dijaga di bawah 3,2% agar pembangkit listrik gas alam memiliki emisi siklus hidup yang lebih rendah daripada pembangkit batubara baru dalam jangka waktu pendek 20 tahun atau lebih sedikit.

Dan jika membakar gas alam di kendaraan adalah untuk memberikan manfaat marjinal, kerugian metana harus dijaga di bawah 1% dan 1,6% masing-masing dibandingkan dengan bahan bakar diesel dan bensin.

Teknologi tersedia untuk mengurangi sebagian besar metana yang bocor, tetapi menggunakan teknologi tersebut akan membutuhkan kebijakan dan investasi baru.

 

2. Polusi Udara

Pembakaran yang lebih bersih daripada bahan bakar fosil lainnya, pembakaran gas alam menghasilkan jumlah sulfur, merkuri, dan partikel yang dapat diabaikan.

Membakar gas alam memang menghasilkan nitrogen oksida (NOx), yang merupakan prekursor asap, tetapi pada tingkat yang lebih rendah daripada bensin dan solar yang digunakan untuk kendaraan bermotor.

Analisis DOE (Department of Energy) menunjukkan bahwa setiap 10.000 rumah di AS yang ditenagai dengan gas alam, alih-alih batu bara, menghindari emisi tahunan sebesar 1.900 ton NOx, 3.900 ton SO2, dan 5.200 ton partikel.

Pengurangan emisi ini menjadi manfaat kesehatan masyarakat, karena polutan ini telah dikaitkan dengan masalah seperti asma, bronkitis, kanker paru-paru, dan penyakit jantung bagi ratusan ribu orang Amerika.

Namun, terlepas dari manfaat ini, pengembangan gas tidak konvensional dapat memengaruhi kualitas udara lokal dan regional. Beberapa area di mana pengeboran terjadi telah mengalami peningkatan konsentrasi polutan udara berbahaya dan dua dari enam “polutan kriteria” – partikel dan ozon ditambah bahan pendahulunya – yang diatur oleh EPA karena efeknya yang berbahaya pada kesehatan dan lingkungan.

Paparan terhadap peningkatan kadar polutan udara ini dapat menyebabkan kesehatan yang buruk, termasuk gejala pernapasan, penyakit kardiovaskular, dan kanker.

Satu studi menemukan bahwa penduduk yang tinggal kurang dari setengah mil dari lokasi sumur gas tidak konvensional berisiko lebih besar terkena dampak kesehatan dari polusi udara dari pengembangan gas alam daripada mereka yang tinggal lebih jauh dari lokasi sumur.

 

3. Kerusakan Lahan dan Satwa Liar

Konstruksi dan gangguan lahan yang diperlukan untuk pengeboran minyak dan gas dapat mengubah penggunaan lahan dan merusak ekosistem lokal dengan menyebabkan erosi dan memecah habitat satwa liar serta pola migrasi.

Ketika operator minyak dan gas membuka lahan untuk membangun landasan sumur, jalur pipa, dan jalan akses, proses konstruksi dapat menyebabkan erosi kotoran, mineral, dan polutan berbahaya lainnya ke aliran terdekat.

Sebuah studi dampak rekah hidrolik di Michigan menemukan dampak lingkungan potensial menjadi “signifikan” dan termasuk peningkatan erosi dan sedimentasi, peningkatan risiko kontaminasi air dari tumpahan bahan kimia atau limpasan peralatan, fragmentasi habitat, dan pengurangan air permukaan sebagai akibat dari penurunan tingkat air tanah.

 

4. Polusi Air

Pengembangan minyak dan gas yang tidak konvensional dapat menimbulkan risiko kesehatan bagi masyarakat sekitar melalui kontaminasi sumber air minum dengan bahan kimia berbahaya yang digunakan dalam mengebor sumur bor, mematahkan sumur hidrolik, memproses dan memurnikan minyak atau gas, atau membuang air limbah.

Bahan-bahan radioaktif, metana, dan gas bawah tanah lainnya yang terjadi secara alami kadang-kadang bocor ke pasokan air minum dari sumur-sumur yang tidak dilapisi dengan benar.

Dalam volume yang besar metana dapat terbakar.

Volume besar air yang digunakan dalam pengembangan minyak dan gas yang tidak konvensional juga meningkatkan kekhawatiran karena kekurangan ketersediaan air di beberapa daerah.

a. Air tanah

Ada beberapa kasus air tanah di dekat sumur minyak dan gas yang terdokumentasi dengan cairan “fracking” (prinsip mengorek lubang bekas penimbunan gas dan minyak) serta gas, termasuk metana dan senyawa organik yang mudah menguap.

Salah satu penyebab utama kontaminasi gas adalah pembangunan sumur yang tidak benar atau gagal yang memungkinkan gas bocor dari sumur ke air tanah.

Kasus kontaminasi telah didokumentasikan di Ohio dan Pennsylvania.

Jalan potensial lain untuk kontaminasi air tanah adalah fraktur alami atau buatan manusia di bawah permukaan, yang dapat memungkinkan gas liar bergerak langsung antara formasi minyak dan gas dan pasokan air tanah.

Selain gas, air tanah dapat terkontaminasi dengan cairan rekahan hidrolik.

Dalam beberapa kasus, air tanah terkontaminasi dari kebocoran permukaan dan tumpahan cairan rekahan.

Cairan patahan juga dapat bermigrasi di sepanjang sumur yang ditinggalkan, di sekitar sumur yang tertutup rapat dan dibangun, melalui fraktur yang diinduksi, atau melalui pelubang lubang air limbah yang gagal.

b. Permukaan air

Pengembangan minyak dan gas yang tidak konvensional juga menimbulkan risiko kontaminasi ke permukaan air melalui tumpahan dan kebocoran aditif kimia, tumpahan dan kebocoran diesel atau cairan lain dari peralatan di lokasi, dan kebocoran air limbah dari fasilitas untuk penyimpanan, perawatan, dan pembuangan.

Tidak seperti risiko pencemaran air tanah, risiko pencemaran air permukaan sebagian besar terkait dengan pengelolaan lahan pada pengelolaan bahan kimia dan air limbah di lokasi atau di luar lokasi.

EPA telah mengidentifikasi lebih dari 1.000 bahan tambahan kimia yang digunakan untuk rekah hidrolik, termasuk asam (terutama asam klorida), bakterisida, penghilang kerak, dan zat peredam gesekan.

Hanya mungkin selusin bahan kimia yang digunakan untuk sembarang sumur, tetapi pilihan bahan kimia mana yang spesifik, tergantung pada geokimia dan kebutuhan sumur itu.

Puluhan ribu galon untuk setiap sumur dari bahan tambahan kimia diangkut dan disimpan pada bantalan sumur, jika tidak dikelola dengan baik, bahan kimia dapat bocor atau tumpah dari wadah penyimpanan atau selama transportasi.

Lumpur bor, diesel, dan cairan lain juga bisa tumpah di permukaan.

Manajemen aliran balik atau air limbah yang tidak benar yang diproduksi pabrik dapat menyebabkan kebocoran dan tumpahan.

Ada juga risiko air permukaan dari pembuangan air limbah yang disengaja oleh pelaku yang buruk.

c. Penggunaan Air

Pertumbuhan rekahan hidrolik dan penggunaan volume air yang sangat besar per sumur dapat menyaring pasokan air tanah dan permukaan setempat, khususnya di daerah yang kekurangan air.

Jumlah air yang digunakan untuk rekah hidrolik dapat bervariasi karena perbedaan dalam geologi formasi, konstruksi sumur, dan jenis proses rekah hidrolik yang digunakan.

EPA memperkirakan bahwa 70 miliar hingga 140 miliar galon air digunakan secara nasional pada tahun 2011 untuk mengisi sekitar 35.000 sumur.

Tidak seperti penarikan air terkait energi lainnya, yang biasanya dikembalikan ke sungai dan danau, sebagian besar air yang digunakan untuk pengembangan minyak dan gas tidak konvensional yang tidak dapat dipulihkan.

Bergantung pada jenis sumur beserta kedalaman dan lokasinya, satu sumur dengan pengeboran horizontal dapat membutuhkan 3 juta hingga 12 juta galon air saat pertama kali retak, puluhan kali lebih banyak daripada yang digunakan pada sumur vertikal konvensional.

Volume air serupa yang sangat besar dibutuhkan setiap kali sumur mengalami “penyelesaian”, atau rekahan tambahan di kemudian hari untuk mempertahankan tekanan sumur dan produksi gas.

Sumur serpih gas khas akan memiliki sekitar dua kali lipat kerja selama masa produktifnya.

 

5. Gempa bumi

Pematahan hidraulik itu sendiri telah dikaitkan dengan aktivitas seismik dengan magnitudo rendah (magnitudo kurang dari 2 momen (M) [skala besaran momen sekarang menggantikan skala Richter]) tetapi kejadian ringan semacam itu biasanya tidak terdeteksi di permukaan.

Pembuangan air limbah fracking dengan menyuntikkannya pada tekanan tinggi ke dalam sumur injeksi Kelas II, telah dikaitkan dengan gempa bumi yang lebih besar di Amerika Serikat.

Setidaknya setengah dari gempa bumi 4,5 M atau lebih besar untuk menghantam interior Amerika Serikat dalam dekade terakhir telah terjadi di daerah-daerah yang berpotensi menimbulkan kegempaan akibat injeksi.

Meskipun dapat menjadi tantangan untuk mengaitkan masing-masing gempa bumi dengan injeksi, dalam banyak kasus asosiasi ini didukung oleh waktu dan lokasi kejadian.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *