Jangan Sia-Siakan: Jumlah Sampah Kita Yang Banyak
Posting Blog Tentang Lingkungan
10 Ide Posting Blog Tentang Lingkungan
September 4, 2020
masjid taj mahal
4 Cara Membuat Rumah Ibadah Ramah Lingkungan
September 8, 2020

Jangan Sia-Siakan: Jumlah Sampah Kita Yang Banyak

limbah sampah plastik di pinggir pantai

limbah sampah plastik di pinggir pantai

Setiap tahun, dunia menghasilkan lebih dari dua miliar ton sampah. Bahkan dengan latar belakang pandemi global, ada banyak hal yang diperjualbelikan, barang-barang digunakan dan dibuang.

Orang cenderung melupakan tentang hal-hal yang telah mereka “buang” seolah-olah mereka akan lenyap saat kita selesai menggunakannya. Tetapi barang material tidak hilang begitu saja, dampak lingkungannya tetap ada.

Tempat pembuangan sampah menghasilkan metana saat sampah organik membusuk terutama jika tidak ada oksigen. Mereka adalah sumber terbesar ketiga dari metana yang dihasilkan manusia gas rumah kaca yang 28 kali lebih kuat daripada karbon dioksida dan pemercepat utama perubahan iklim.

Korban pada kesehatan manusia

Bank Dunia memperkirakan sepertiga limbah yang dihasilkan tidak dikelola dengan aman. Jika layanan pengumpulan dan pembuangan sampah kurang, sampah dapat dibuang di tempat terbuka yang tidak dikelola dan biasanya dibakar. Pembakaran limbah terbuka menyebabkan pelepasan karbon hitam komponen kunci dari materi partikulat halus (PM2.5) yang menembus jauh ke dalam paru-paru dan aliran darah, dengan dampak kesehatan yang merugikan.

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa sekitar 7 juta orang meninggal setiap tahun karena terpapar partikel halus dan penyakit serta infeksi saluran pernapasan yang ditimbulkannya. Dan kondisi seperti asma dan penyakit paru-paru kronis juga dapat meningkatkan kerentanan terhadap COVID-19. Pada tahun 2050, ketika populasi global mendekati 10 miliar, limbah diperkirakan akan berjumlah 3,4 miliar ton setiap tahun.

Masalah sosial ekonomi

Negara-negara berpenghasilan tinggi menyumbang sekitar 34 persen dari limbah yang dihasilkan, di seluruh dunia meskipun mereka hanya mewakili 16 persen dari populasi. Namun seiring dengan peningkatan pendapatan, produksi limbah dan kontribusi diharapkan berubah di tahun-tahun mendatang. Pada tahun 2050, timbulan sampah di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah diperkirakan akan meningkat sebesar 40 persen dan di negara-negara berpenghasilan tinggi sebesar 19 persen.

“Hal-hal tidak hilang begitu saja, dan ini telah menimbulkan tantangan lain”

Permintaan di satu bagian dunia dipasok oleh sumber daya dan tenaga kerja di bagian lain, sehingga perdagangan secara efektif mendistribusikan kembali beban lingkungan melepaskan kebiasaan konsumsi dari dampak lokal. Negara-negara maju terkadang juga mengalihkan limbah ke negara-negara kurang berkembang, sebuah praktik yang dipantau dan dibatasi oleh Konvensi Bamako dan Konvensi Basel .

Tindakan holistik diperlukan

Dan sementara dunia bergerak menuju ekonomi melingkar dengan produk berkelanjutan dan cara hidup baru transisi itu mungkin.

Bekerja sama dengan kota-kota di seluruh dunia dengan cegah pembakaran sampah secara terbuka dan alihkan sampah organik dari tempat pembuangan.

Dengan menangkap gas yang dihasilkan oleh tempat pembuangan sampah, metana dapat dicegah memasuki atmosfer dan diubah untuk digunakan sebagai sumber energi terbarukan. Selain untuk memitigasi perubahan iklim dan mengurangi risiko kesehatan, ini juga menjadi sumber lapangan kerja dan pendapatan daerah.

Tahun 2020 ini pada tanggal 7 September kemarin, dunia merayakan Hari Udara Bersih Internasional yang pertama untuk langit biru. Ini adalah seruan global untuk menemukan cara baru dalam melakukan sesuatu, untuk mengurangi jumlah polusi udara yang kita sebabkan, dan memastikan bahwa setiap orang, di mana pun dapat menikmati hak mereka untuk menghirup udara bersih.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *