Tantangan Ventilasi Udara yang Benar
Fungsi & Manfaat Sistem Ekstraksi Debu
September 28, 2020
area pabrik polusi udara cerobong asap pembangkit listrik tenaga fosil
Risiko Lingkungan Dalam 10 Tahun Ke Depan
September 29, 2020

Tantangan Ventilasi Udara yang Benar

air-conditioner-ventilation

air-conditioner-ventilation

 

Udara bersih sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan karyawan. Udara segar dan beroksigen tidak hanya lebih baik untuk kesehatan secara keseluruhan, tetapi juga dapat menghasilkan keuntungan bersih yang positif pada produktivitas. Menurut studi penelitian tahun 2008, Kinerja Kerja, Produktivitas, dan Udara dalam ruangan, berinvestasi dalam sistem kualitas udara dalam ruangan yang baik tidak hanya akan sangat meningkatkan kesejahteraan karyawan tetapi juga memiliki keuntungan finansial yang positif dalam waktu kurang dari dua tahun.

Dalam dua puluh tahun terakhir, ada beberapa laporan yang menyoroti keprihatinan Sick Building Syndrome. Emisi karbon dari gedung itu sendiri dan penghuni gedung, polusi suara, bahan kimia dari pembersih dan cat, dan bahkan wewangian yang dipakai karyawan semuanya meningkatkan tingkat polusi dalam ruangan; larutan pembersih, karbon dioksida, debu dan puing-puing juga menyumbangkan racun ke udara. Padahal, bangunan menyumbang 80% emisi karbondioksida. Di sektor manufaktur, tingkat toksisitas udara diperkuat dengan polutan tambahan yang dilepaskan ke lingkungan termasuk kabut minyak dan asap yang mungkin mengandung bahan kimia beracun seperti mangan dan timbal.

Jika bangunan tidak berventilasi baik dengan udara luar, hal itu juga dapat menyebabkan penumpukan bioefulen manusia, seperti karbon dioksida dan virus, serta kontaminan dalam ruangan lainnya. Faktanya, sistem HVAC mungkin berperan dalam mendistribusikan kontainmen ke seluruh ruang yang ditempati. Dan itu belum semuanya. Jika tidak dirawat dengan baik, sistem itu sendiri dapat menjadi kontaminan, menambah polutan yang sudah ada di dalam gedung.

Menurut laporan tahun 2014 oleh Safe Tech Environment Ltd, sistem HVAC saat ini dibuat untuk memberikan kualitas udara yang baik dan kenyamanan termal dengan biaya yang wajar. Jenis dan penerapan sistem HVAC ini, bagaimanapun, dapat memiliki dampak yang dramatis.

 

Mendapatkan Dari Luar

 

Tingkat ventilasi di bawah 10 L/s per orang menghasilkan kualitas udara yang lebih rendah dan memperburuk masalah kesehatan.

Melampiaskan udara luar ke dalam gedung adalah salah satu cara terbaik untuk membantu melawan sindrom ini. Bentuk ventilasi ini membantu membawa udara luar ke dalam gedung, sementara pada saat yang sama membantu menghilangkan dan mengencerkan polutan yang dihasilkan di dalam ruangan. Risiko Sick Building Syndrome berkurang secara signifikan ketika tingkat ventilasi meningkat menjadi sekitar 20 L/s per orang, dan konsentrasi karbon dioksida di bawah 800 ppm.

Ini bisa menjadi target yang sulit dipahami karena kualitas udara terus berubah, dan pemanasan awal udara dingin atau pendinginan awal udara hangat memerlukan peningkatan konsumsi energi. Faktanya, banyak bangunan menetapkan kualitas udara dalam ruangannya ke 1.000 ppm untuk melawan polusi udara luar.

Banyak bangunan mengeksplorasi kemampuan menyimpan energi di malam hari untuk dilepaskan di siang hari sambil memanfaatkan tingkat ventilasi yang lebih baik dan polusi waktu malam yang lebih rendah.

 

Manfaat dan Tantangan Udara Bersih Segar

 

Untuk kawasan industri, asap yang merupakan hasil alami dari proses pembuatan dapat semakin menurunkan kualitas udara luar ruangan. Knalpot mesin, kabut asap, atau benda lain juga dapat mengganggu udara segar. Untuk wilayah ini, aliran udara luar ruang yang terus menerus dan dalam waktu nyata selama jam-jam puncak produksi dapat berdampak negatif terhadap kualitas udara dan sebagai akibat langsung terhadap kesehatan karyawan. Sistem filtrasi berkualitas tinggi membantu mengurangi risiko ketika kualitas udara luar ruangan mungkin kurang dari yang diinginkan.

Ventilasi yang efisien adalah kunci untuk memastikan aliran udara segar bersih dan berkualitas tinggi secara terus-menerus. Sistem yang efektif harus menyediakan aliran oksigen berventilasi yang konsisten ke lingkungan sambil membantu menghilangkan karbon dioksida, panas berlebih, racun, dan bau.

Bentuk ventilasi bangunan tradisional membutuhkan energi dari sistem HVAC dan kipas ventilasi. Bentuk aktif dari pemanasan dan pendinginan ini dapat menjadi penghalang biaya dan mengakibatkan emisi karbon tambahan. Sebagai akibat langsung, bangunan telah mencari cara untuk mengurangi biaya energi, menjadi lebih kedap udara, dan pada gilirannya mengurangi aliran udara secara keseluruhan. Sayangnya, tindakan penghematan biaya ini dapat berdampak negatif pada kualitas udara dalam ruangan secara keseluruhan.

Saat mencari solusi untuk mencapai kualitas udara yang lebih baik dan mengurangi biaya, pembangun harus melihat tidak hanya sistem HVAC, tetapi juga seluruh fondasi yang mendukung sistem. Mengandalkan sistem HVAC saja untuk kualitas udara bisa mahal dan berdampak pada emisi karbon. Meskipun sistem ventilasi mungkin dirancang dengan baik oleh para insinyur untuk memenuhi persyaratan ASHRAE terbaru, sistem tersebut memerlukan pemeliharaan dan penggantian filter yang berkelanjutan. Kegagalan melakukan hal tersebut dapat mengakibatkan penurunan kualitas udara dalam ruangan.

Alternatifnya, pabrik harus melihat selubung bangunan, termasuk area kebocoran untuk memastikan bahwa kualitas udara dalam ruangan dijaga pada tingkat yang sehat secara konsisten.

 

Bagaimana Lembaran Inti Berongga Memastikan Ventilasi Udara Yang Tepat dan Kenyamanan Termal

 

Memasukkan teknik hemat energi, seperti penyimpanan energi, ke dalam pondasi adalah cara yang hemat biaya untuk memanaskan dan mendinginkan bangunan. Lembaran inti berongga, yang dapat ditempatkan di langit-langit dan lantai bangunan, adalah contoh sempurna untuk ini. Jika dikombinasikan dengan sistem ventilasi udara, massa termal dari pelat inti berlubang beton dapat secara signifikan mengurangi atau bahkan menghilangkan kebutuhan akan mesin pemanas dan pendingin yang besar, yang mengakibatkan penurunan konsumsi energi.

Pada bulan-bulan musim panas, sistem dapat digunakan untuk memaksa ventilasi udara menarik udara malam yang sejuk, mendinginkan pelat, dan mengurangi suhu siang hari dalam ruangan secara keseluruhan tanpa menggunakan sistem HVAC yang mengeluarkan karbon.

Integrasi pelat inti berlubang beton ke dalam bangunan mengurangi dampak keseluruhan pada sistem HVAC. Hasil positif yang mencakup semuanya adalah bahwa para insinyur dapat menggunakan sistem HVAC yang lebih kecil untuk mengurangi emisi karbon di muka dan mengurangi biaya sama sekali. Melalui integrasi sistem mekanis dengan struktur yang ada, sebuah bangunan dapat beralih dari struktur menganggur menjadi struktur cerdas yang mampu menyimpan energi di malam hari untuk dilepaskan pada siang hari sambil mendapatkan keuntungan dari ventilasi yang konsisten.

Sebagai manfaat tambahan, sistem ini memanfaatkan dan menyimpan udara malam hari yang lebih sehat ke dalam lempengan, yang kemudian dilepaskan pada siang hari untuk memanaskan atau mendinginkan bangunan. Ventilasi dengan bantuan kipas dalam sistem ini digunakan untuk mendorong udara luar melalui serangkaian saluran utama, yang dimasukkan ke saluran cabang yang lebih kecil dan ditempatkan di seluruh struktur pelat inti berlubang. Ketika udara melewati sistem, ia bekerja untuk menghangatkan atau mendinginkan bangunan, sekaligus memberikan aliran udara segar yang konsisten ke setiap sudut bangunan.

Tidak diragukan lagi bahwa peningkatan ventilasi udara luar dapat berdampak positif pada kualitas udara dalam ruangan. Ketika perusahaan mencari solusi berkelanjutan, mereka harus mempertimbangkan cara untuk memasukkan udara bersih ke dalam bangunan sambil juga mencari metode untuk meminimalkan polutan yang dibuat oleh sistem itu sendiri. Pabrik dan bangunan komersial baru dapat memanfaatkan inisiatif serupa yang muncul “Kota Cerdas” untuk mengelola infrastruktur energi mereka dengan lebih baik; seperti pelat inti berlubang yang menggunakan massa dan penyimpanan termal untuk menyediakan aliran udara yang konsisten, serta pemanasan dan pendinginan yang efisien.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *