Fast Multipurpose Explosive Detector
Fast Multipurpose Explosive Detector
November 16, 2018
Instalasi Pengolahan Air Limbah Industri Tekstil
Instalasi Pengolahan Air Limbah Industri Tekstil
November 22, 2018

Instalasi Pengolahan Air Limbah Rumah Sakit

rumah sakit pengobatan ipal

rumah sakit pengobatan ipal

Dalam beberapa tahun terakhir, rumah sakit adalah salah satu konsumen air terbanyak per hari namun juga mengeluarkan air limbah yang selalu meningkat sebagai akibat dari pengembangan di bidang medis. Limbah dari rumah sakit yang mengandung polutan infeksi dan berbahaya harus dibersihkan sebelum dibuang ke saluran pembuangan.

Apa itu Limbah Rumah Sakit dan Mengapa Harus Diobati?

Umumnya, air limbah didefinisikan sebagai komposisi limbah fisik, kimia, dan biologi yang ada dalam air limbah. Limbah rumah sakit adalah air limbah yang dihasilkan secara relatif dalam jumlah yang lebih besar dari semua unit rumah sakit, seperti: gawat darurat dan pertolongan pertama, kamar operasi, perawatan obat, ICU, laboratorium kimia dan biologi, radiologi, kantin, dan kegiatan mencuci.

Limbah air rumah sakit terdiri dari berbagai komponen yang berpotensi membahayakan sehingga akan menyebabkan banyak risiko pada manusia dan lingkungan dengan mencemari permukaan dan air tanah. Oleh karena itu, perawatan limbah rumah sakit sangat dibutuhkan.

Tujuan utama dari instalasi pengolahan air limbah rumah sakit adalah untuk mengobati influen (air limbah yang tidak diolah) yang dihasilkan oleh rumah sakit dan sektor kesehatan sebelum pelepasan langsung ke lingkungan alam. Limbah rumah sakit mungkin memiliki dampak negatif pada lingkungan dan kesehatan manusia. Oleh karena itu, instalasi pengolahan air limbah yang tepat di setiap rumah sakit merupakan prasyarat kelayakan.

Karakteristik Limbah Rumah Sakit

Air limbah dari berbagai rumah sakit terdiri dari:

  1. Patogen mikroba dan bakteri dan virus berbahaya
  2. Farmasi dan metabolitnya
  3. Isotop radioaktif
  4. Bahan kimia berbahaya, logam berat
  5. Residu obat

Limbah Rumah Sakit atau Proses Pengolahan Air Limbah

Instalasi pengolahan limbah padat pada rumah sakit dilakukan dalam serangkaian langkah. Proses perawatan dalam menghilangkan kotoran dari influen tercantum di bawah ini.

  1. Tahap Awal atau Pretreatment: Sebagai tahap pertama, proses perawatan awal sangat penting di sebagian besar instalasi pengolahan air limbah (IPAL). Ini menghapus barang-barang seperti tongkat, kain, dan puing-puing besar lainnya seperti padatan anorganik berat. Penghapusan bahan-bahan ini melindungi peralatan pabrik dari kerusakan. Padatan anorganik menetap disebut sebagai grit yang dihapus pada ruang grit.
  2. Tahap Perawatan Primer: Ini adalah langkah kedua dalam sistem pengolahan limbah. Pemisahan fisik padatan dan lemak dari air limbah dilakukan pada tahap ini. Sekarang, air mengalir ke filter primer atau clarifiers selama beberapa jam untuk memungkinkan partikel padat untuk menetap dan partikel lebih ringan akan mengapung ke atas akan meluncur dari tangki. Padatan menetap disebut sebagai lumpur primer atau limbah primer mengandung sekitar 60-70% padatan. Air limbah yang diolah sebagian menjadi sasaran tingkat perawatan berikutnya.
  3. Tahap Perawatan Sekunder: Ini adalah proses pengolahan biologis untuk menghilangkan bahan anorganik terlarut yang hadir dalam bentuk larut dan koloid dari air limbah. Di sini, bakteri digunakan mengkonversi bahan organik koloid dan terlarut. Sekarang air limbah yang diolah sebagian dari aliran tangki primer ke tangki aerasi dan udara dipasok melalui blower udara untuk menyediakan oksigen bagi mikroba. Ketika air limbah mengalir ke clarifier sekunder, di mana padatan mengendap yang disebut sebagai sludge sekunder dan sebagian darinya didaur ulang untuk proses lumpur aktif dan sisanya dicampur dengan lumpur primer yang akan dikirim ke sludge digestion tank dan kemudian dibuang. Tahap ini menghilangkan sekitar 90% padatan anorganik.
  4. Tahap Perawatan Tersier atau Lanjut: Ini adalah tahap terakhir di sebagian besar IPAL. Tahap ini menghilangkan padatan tersuspensi dan bahan organik yang tidak dihilangkan dalam perawatan sekunder. Mikroorganisme patogen yang tidak dihilangkan selama proses pengobatan biologis akan dihapus oleh proses yang disebut disinfeksi. Beberapa agen desinfeksi dapat digunakan tergantung pada kondisi air limbah (pH, dll). Hal ini dicapai dengan menggunakan disinfektan fisik atau kimia seperti klorin, sinar UV, ozon dll. Sekarang, air limbah yang didesinfeksi sesuai untuk dibuang atau digunakan kembali.

 

Jika air tidak diperlakukan secara memadai, kontaminan berbahaya dalam limbah berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan alam. Jadi, pabrik pengolahan limbah di rumah sakit sangat diperlukan untuk mengurangi dampak berbahaya terhadap lingkungan.

– Bagi Anda yang membutuhkan jasa IPAL Bandung, Jakarta, dan sekitarnya, untuk rumah sakit/puskesmas, industri, komunal/terpadu, laboratorium, industri, tekstil, dan lainnya, silakan kontak melalui email dan nomor telepon yang tersedia dalam website ini.

Bagikan:

Comments are closed.