Bagaimana Sistem Pengendalian Emisi Evaporatif Bekerja?
nissan leaf ev best selling electricity
Nissan Tawarkan Energi Surya Rumah Bagi Pemilik LEAF 2018 Baru di Jepang
Juli 16, 2018
roma deklarasi laut mediterania
Aliansi LSM Mendeklarasikan Penetapan Area Pengendalian Emisi di Laut Mediterania
Juli 17, 2018

Bagaimana Sistem Pengendalian Emisi Evaporatif Bekerja?

knalpot mobil

knalpot mobil

Ketika kita memikirkan emisi otomotif, kita sering memikirkan barang kotor yang keluar dari pipa pembuangan knalpot. Proses pembakaran internal menciptakan bahan kimia berbahaya (seperti CO2 dan nitrogen oksida) yang dilepaskan ke udara saat kita mengemudi. Tapi emisi knalpot dikendalikan menggunakan berbagai sistem seperti catalytic converter dan sistem resirkulasi gas buang, dan mereka diatur oleh undang-undang negara bagian dan federal.

Namun, tahukah Anda bahwa ada jenis emisi lain yang berasal dari mobil? Mereka disebut emisi evaporatif. Bensin dalam tangki bahan bakar dan perlahan menguap dari waktu ke waktu, melepaskan senyawa organik yang mudah menguap ke udara. The Environmental Protection Agency mengatakan ada cukup emisi yang berkontribusi terhadap polusi udara dan menimbulkan risiko kesehatan bagi manusia.

Karena sifatnya yang berbahaya, pemerintah juga mengatur emisi menguap ini di kendaraan baru. Ini berarti bahwa pembuat mobil diwajibkan memasang sistem kontrol emisi evaporasi ke setiap mobil dan truk baru yang mereka buat. Ini bukan hal yang baru, sistem ini telah ada sejak awal 1970-an. Namun seiring kemajuan teknologi, perusahaan mobil menemukan cara yang lebih baru dan lebih inovatif untuk mengurangi polusi.

Dalam artikel ini, kami akan memberi tahu Anda bagaimana sistem kontrol emisi evaporatif bekerja, dan mempelajari cara-cara agar Anda dapat mencegah bahan bakar kendaraan Anda menguap dalam kondisi tertentu.

Bahan bakar yang kami masukkan ke dalam mobil mengandung lebih dari 150 bahan kimia, termasuk benzena, toluena, dan kadang-kadang bahkan timbal. Bahan-bahan ini dapat menyebabkan pusing, masalah pernapasan dan sakit kepala ketika dihirup. Menghirup asap bensin dalam jumlah besar bisa menyebabkan kematian. Di atas semua itu, bensin yang menguap adalah salah satu penyebab utama kabut asap dan polusi udara.

Untuk alasan ini, pembuat mobil diminta untuk menginstal sistem pada kendaraan mereka yang membantu mengurangi penguapan bensin. Peraturan lingkungan di Amerika Serikat dimulai dengan sungguh-sungguh pada awal tahun 1970-an, dan sebagai hasilnya, mobil telah memiliki sistem pengendalian emisi evaporatif (EVAP) sejak itu. Sistem ini dirancang untuk menyimpan dan membuang bahan bakar uap sebelum akhirnya dapat dibuang ke atmosfer.

Sistem tipikal terdiri atas sebuah tabung kecil yang penuh arang, katup, selang, ventilasi di saluran bahan bakar dan tutup tangki bahan bakar tertutup. Ketika bahan bakar menguap di dalam tangki bensin, uap yang berlebihan ditransfer ke tabung arang. Disimpan di sana hingga dapat dengan aman ditransfer kembali ke mesin untuk dibakar dengan campuran udara bahan bakar normal.

Ketika itu siap terjadi, katup menciptakan vakum yang menarik uap ke dalam mesin. Udara segar juga ditarik melalui ventilasi dan katup untuk bercampur dengan uap untuk pembakaran yang lebih baik. Sistem ini dapat dikontrol secara mekanis, atau seperti kebanyakan pada mobil baru, melalui komputer mesin. Komputer memberitahu katup ketika membersihkan tabung uap. Ini biasanya terjadi ketika mobil sedang bergerak, daripada saat idle. Ini hanyalah satu contoh dari beberapa teknologi di balik layar yang mungkin tidak akan pernah Anda lihat atau rasakan.

Seperti yang Anda duga, hal-hal bisa salah dengan sistem EVAP juga. Jika tabung gagal untuk membersihkan atau melakukannya di bawah kondisi yang salah, itu dapat menghambat kinerja dan emisi kendaraan Anda. Ketika ini terjadi, Anda mungkin menemukan bahwa seluruh sistem perlu diganti.

Bukan rahasia bahwa bensin mudah menguap, dan sangat cepat menguap. Bahkan, bahan bakar mobil Anda dapat berubah dari cairan menjadi gas dengan laju sangat cepat terutama ketika panas di luar. Sifat ini buruk untuk lingkungan, ada sekitar 20 persen dari semua emisi hidrokarbon yang berasal dari penguapan bahan bakar mobil.

Ini buruk untuk dompet Anda, kecuali jika Anda adalah seorang eksekutif di sebuah perusahaan minyak. Anda mungkin bukan pengamat harga gas, namun nyatanya telah meningkat secara stabil selama beberapa tahun terakhir. Sudah cukup buruk untuk membeli bensin tapi mengapa Anda juga harus kehilangan lebih banyak untuk penguapan dari bensin?

Kabar baiknya adalah ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah bensin menguap (atau setidaknya memperlambat prosesnya sedikit). Pertama dan terpenting, pastikan tutup bahan bakar Anda diamankan dengan kuat. Jika Anda tidak memiliki tutup bahan bakar, dapatkan satu. Kain tua yang kau masukkan ke sana tidak menguntungkanmu, karena bahan bakar bisa keluar dari tangki jika tidak kedap udara.

Kedua, jika memungkinkan, parkir di tempat yang teduh selama musim panas. Meskipun mobil modern memiliki sistem EVAP yang canggih untuk mencegah penguapan terlalu banyak dari yang terjadi, gas masih menguap dari tangki, terutama ketika mobil diparkir di bawah sinar matahari. Ini bahkan lebih buruk lagi ketika di luar sangat panas. Parkir di tempat teduh membantu menjaga seluruh kendaraan lebih dingin dan mengurangi penguapan bahan bakar.

Satu hal lagi: Proses penguapan hanya sedikit jika membeli bensin di pagi hari atau malam hari, karena udaranya dingin. Itulah mengapa Anda kadang-kadang mencium bau bensin yang menyengat di pom bensin pada siang hari yang panas.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *