Efek Mengejutkan dari Konstruksi Terhadap Lingkungan
tips rumah sehat ramah lingkungan
Cara Membuat Rumah Anda Lebih Ramah Lingkungan
Februari 1, 2022
rumah camping beratap kain
Keuntungan Lingkungan Dari Penggunaan Struktur Kain
Februari 10, 2022

Efek Mengejutkan dari Konstruksi Terhadap Lingkungan

konstruksi bangunan

Industri konstruksi adalah salah satu kontributor utama emisi gas rumah kaca, memainkan peran besar dalam perubahan iklim. Dampak konstruksi terhadap lingkungan sangat besar mulai dari menambang sumber daya yang berharga, mengekstraksi bahan, dan menghancurkan habitat. Untuk lebih memahami dampaknya, sangat penting untuk memahami industri secara holistik, mengidentifikasi bagaimana proses, bahan, dan desain semuanya berperan dalam perubahan iklim.

Ketika memikirkan bagaimana sektor ini berdampak pada lingkungan, mudah untuk membayangkan zona konstruksi yang khas, dengan kotoran, banyak mesin, dan sumber daya baru seperti baja dan kayu yang siap dirakit. Namun, efek pada lingkungan dimulai jauh sebelum zona kerja dan dapat bertahan selama beberapa dekade setelahnya.

Pertimbangkan sumber daya yang dibutuhkan. Banyak bahan bangunan, seperti baja dan plastik, bergantung pada industri bahan bakar fosil, menjadikannya sangat padat karbon. Bahkan sebelum bangunan itu dibangun, proyek ini membawa jejak karbon yang signifikan.

Namun, industri konstruksi mulai membuat perubahan substansial dalam cara pelaksanaan proyek. Dari bahan yang dipilih hingga cara pembukaan lokasi, ada banyak momentum positif dalam sektor ini untuk menurunkan jejak karbonnya. Dengan mengidentifikasi efek utama pada lingkungan, para profesional dapat bekerja untuk menciptakan solusi yang masuk akal untuk masalah yang agak besar dan abstrak.

 

konstruksi bangunan

 

1. Kualitas Udara

Salah satu sumber utama polusi udara di lokasi konstruksi adalah peralatan diesel. Banyak dari mesin ini memiliki masa operasional yang panjang, yang berarti mereka tidak diperbarui secara berkala. Bergantung pada peraturan setiap negara, sebagian besar mesin juga tidak memiliki standar emisi, yang berarti gas rumah kaca tidak diukur.

Selain peralatan, gangguan lingkungan dan penggunaan material tertentu juga berkontribusi terhadap buruknya kualitas udara. Beberapa dari efek ini bersifat langsung, sementara yang lain lebih berumur panjang. Misalnya, nitrogen oksida dapat menyebabkan kabut asap sementara selama masa konstruksi. Meskipun ini pada akhirnya dapat meningkat, tingkat partikel yang lebih tinggi dapat menyebabkan kanker, penyakit jantung dan paru-paru, dan asma di lingkungan sekitar proyek.

Bahan bangunan beracun memiliki efek jangka panjang pada kualitas udara di lingkungan binaan, baik di dalam maupun di luar. Kontaminan udara dapat mencakup senyawa organik yang mudah menguap, asbes dan gas seperti karbon monoksida. Bahan kimia ini sebagian besar ada di perabotan dan finishing, dan dampaknya cenderung lebih parah jika bangunan memiliki ventilasi yang buruk.

Lingkungan binaan menyumbang emisi karbon secara global. Dampak konstruksi pada kualitas udara tidak mengejutkan, tetapi ada beberapa solusi untuk menengahi efek ini. Pertama, perubahan peraturan yang efektif diperlukan untuk menegakkan inisiatif rendah karbon secara legal. Kedua, insentif ekonomi untuk memotivasi perusahaan konstruksi untuk membangun secara lebih berkelanjutan dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya perubahan jangka panjang.

2. Polusi Air

Ketika lahan dibuka untuk konstruksi baru, kerusakan terjadi di bawah permukaan. Jika ada genangan air di lokasi, mengubah rute atau membendung jalur air dapat berdampak besar pada area sekitarnya. Salah satu masalah terbesar dengan konstruksi adalah sedimen lumpur halus yang berasal dari tanah gembur, yang mencemari saluran air dan merusak habitat perairan. Polusi sedimen juga dapat mempengaruhi sumber air minum dan perikanan, dan berperan dalam potensi masalah banjir.

Paling sering, sedimen bukan satu-satunya hal yang berakhir di air. Bahan kimia, minyak, cat, dan serpihan hanyalah beberapa contoh zat yang berasal dari lokasi konstruksi. Beberapa bentuk polusi dapat dengan mudah diperbaiki atau akan berkurang seiring waktu, tetapi polusi konstruksi dapat mempengaruhi air tanah, yang lebih sulit untuk diolah daripada air permukaan. Banyak masyarakat mengandalkan air tanah sebagai sumber utama mereka, sehingga perlindungan air tanah menjadi penting.

Dalam dekade terakhir, beberapa negara memutuskan untuk melindungi saluran air dari polusi konstruksi. Inisiatif ini mencakup langkah-langkah penting untuk mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh industri ini. Namun, masih ada kebutuhan untuk memberi insentif lebih sedikit kerusakan di muka, daripada hanya tindakan perbaikan setelah fakta. Banyak standar pembangunan berkelanjutan sekarang termasuk menganalisis tanah sebelum konstruksi, untuk memastikan saluran air yang rentan tidak terpengaruh olehnya.

3. Hilangnya Habitat

Ini mungkin tidak terlalu mengejutkan, tetapi konstruksi memiliki efek substansial pada ekosistem alam. Hilangnya habitat datang dalam berbagai bentuk, dan suatu area tidak perlu dihancurkan sepenuhnya untuk merasakan dampak yang bertahan lama. Ini juga termasuk fragmentasi dan degradasi habitat. Fragmentasi mengacu pada pemisahan satwa liar oleh jalan dan pembangunan. Kehancuran, fragmentasi, dan degradasi semuanya meninggalkan bekas yang tidak dapat diperbaiki di tanah, sehingga sangat penting untuk mempertimbangkan satwa liar sebelum memulai proyek baru.

Saat memulai proyek konstruksi baru, perusahaan harus menerapkan praktik yang mencegah gangguan terhadap satwa liar dengan mengidentifikasi spesies yang rentan, habitat utama, dan pengaruhnya terhadap burung yang bermigrasi. Sementara kita sering menganggap hewan darat sebagai yang paling terpengaruh oleh hilangnya habitat, spesies akuatik dan burung juga merasakan dampak dari lingkungan buatan.

Selain mengidentifikasi populasi yang rentan, juga harus ada pertimbangan dampak di luar lokasi, seperti polusi, air, atau perubahan signifikan lainnya pada habitat. Konstruksi tidak hanya mengubah area fisik tempat sebuah bangunan didirikan, akibatnya justru jauh lebih luas. Dengan memperhatikan hal tersebut, perusahaan konstruksi dapat merancang pembangunan secara lebih efektif dan berkelanjutan.

4. Perubahan Iklim

Industri konstruksi memainkan peran sentral dalam perubahan iklim. Ini sebagian karena seberapa luas industri ini dan banyak aspek yang dicakupnya. Misalnya, penambangan sumber daya untuk bangunan, pembuatan barang untuk perabotan, dan listrik serta panas yang digunakan merupakan faktor utama. Namun, memiliki peran penting dalam masalah menghadirkan peluang. Sektor ini dapat menjadi pemain kunci dalam solusi mitigasi perubahan iklim dan pembangunan yang lebih tangguh.

Beberapa tahun yang lalu, Perserikatan Bangsa-Bangsa menerbitkan laporan tentang strategi efisiensi material untuk masa depan rendah karbon, membahas peran yang dimainkan konstruksi dalam mencapai tujuan yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris. Kesepakatan ini menyatakan tujuan lingkungan yang secara efektif akan memerangi perubahan iklim dan didukung oleh negara-negara di seluruh dunia. Namun, masa depan rendah karbon melibatkan perbaikan di semua tahap, itulah sebabnya mengapa memperpanjang siklus hidup rantai pasokan konstruksi sangat penting. Hal ini dicapai dengan menggunakan kembali bahan dan menemukan cara inovatif untuk mengintegrasikan kembali limbah.

Seperti perubahan berkelanjutan lainnya, memerangi perubahan iklim akan membutuhkan insentif ekonomi. Dunia menjadi semakin urban, dan komunitas ini akan menjadi yang paling rentan terhadap perubahan suhu dan cuaca. Karena kemungkinan beban keuangan dari bencana terkait iklim, pasar negara berkembang dapat menarik hampir Kuadriliun investasi terkait iklim dalam dekade berikutnya.

5. TPA Sampah Konstruksi

Sampah konstruksi merupakan salah satu penyumbang utama limbah industri. Hampir tidak mungkin untuk memvisualisasikan jumlah bangunan yang dihancurkan secara global. Limbah konstruksi meliputi plastik, logam, kayu, beton dan gypsum. Jumlahnya secara global diprediksi akan berlipat ganda di tahun-tahun mendatang.

Salah satu solusinya adalah mengelola limbah dan menggunakan kembali bahan secara berkelanjutan, jika memungkinkan. Banyak barang, seperti batu bata, batu dan beton, dapat diselamatkan untuk proyek baru. Beton khususnya adalah sumber daya intensif karbon.

Lingkungan Buatan yang Lebih Hijau/Berkelanjutan

Sementara masalah seperti polusi udara dan hilangnya habitat mungkin tampak sangat besar, mereka juga dapat diperbaiki dan dicegah. Industri konstruksi perlu membuat langkah signifikan dalam meningkatkan peraturan untuk mengurangi dampak, baik selama proses maupun dalam cara lingkungan binaan dirancang. Sementara beberapa masalah tidak dapat diatasi dalam semalam, ada banyak perubahan luar biasa yang terjadi dalam industri untuk mengurangi dampaknya terhadap lingkungan.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.