Pengertian, Penyebab, Efek, & Solusi Polusi Udara
bagan skema data onlimo
Water Quality Online Monitoring Untuk IPAL
Februari 1, 2019
alat keselamatan dan kesehatan kerja
Bagaimana Cara Menguji Kualitas Air? Opsi Teknologi Biaya Rendah untuk Pengujian Mikroba
Februari 7, 2019

Pengertian, Penyebab, Efek, & Solusi Polusi Udara

area pabrik polusi udara cerobong asap pembangkit listrik tenaga fosil

area pabrik polusi udara cerobong asap pembangkit listrik tenaga fosil

 

Apa itu Polusi Udara?

Kata “polusi” sudah tidak asing lagi didengarkan oleh telinga kita. Kita bisa tau tentang berbagai bentuk polusi entah membacanya melalui media massa. Polusi udara adalah salah satu bentuk kontaminasi udara. Perubahan fisik, biologis atau kimiawi terhadap udara di atmosfer dapat disebut sebagai polusi. Ini terjadi ketika gas, debu, asap yang berbahaya menyulitkan tanaman, hewan, dan manusia untuk bertahan hidup ketika udaranya menjadi kotor.

Lapisan Ozon yang dianggap penting untuk keberadaan ekosistem di planet ini semakin menipis karena meningkatnya polusi. Pemanasan global, akibat langsung dari peningkatan ketidakseimbangan gas di atmosfer kemudian dikenal sebagai ancaman dan tantangan terbesar yang harus diatasi dunia kontemporer dalam upaya untuk bertahan hidup.

 

Jenis Polutan

Untuk memahami penyebab polusi udara, beberapa definisi dapat dibuat. Polutan udara dapat disebabkan oleh sumber primer atau sumber sekunder. Polutan yang merupakan akibat langsung dari proses tersebut dapat disebut polutan primer. Contoh polutan primer adalah sulfur-dioksida yang dipancarkan dari pabrik.

Polutan sekunder adalah polutan yang disebabkan oleh campuran dan reaksi polutan primer. Asap yang diciptakan oleh interaksi beberapa polutan primer dikenal sebagai polutan sekunder.

 

Penyebab Polusi Udara

  1. Pembakaran Bahan Bakar Fosil: Belerang dioksida yang dipancarkan dari pembakaran bahan bakar fosil seperti batu bara, minyak bumi, dan bahan bakar pabrik lainnya merupakan salah satu penyebab utama polusi udara. Polusi yang dipancarkan dari kendaraan termasuk truk, jip, mobil, kereta api, dan pesawat terbang menyebabkan polusi yang sangat besar, kendaraan yang kita gunakan untuk memenuhi kebutuhan transportasi sehari-hari. Tapi, ada yang paling membunuh lingkungan kita karena gas berbahaya mencemari lingkungan. Timbulnya Karbon Monoksida yang disebabkan oleh pembakaran yang tidak benar atau tidak lengkap dan umumnya dipancarkan dari kendaraan adalah polutan utama lainnya bersama dengan Nitrogen Oksida, yang dihasilkan dari proses alami dan buatan manusia.
  2. Kegiatan pertanian: Amoniak merupakan produk sampingan yang sangat umum dari kegiatan terkait pertanian dan merupakan salah satu gas paling berbahaya di atmosfer. Penggunaan insektisida, pestisida dan pupuk dalam kegiatan pertanian cukup banyak. Mereka memancarkan bahan kimia berbahaya ke udara dan juga dapat menyebabkan polusi air.
  3. Knalpot dari pabrik dan industri: Industri manufaktur melepaskan sejumlah besar karbon monoksida, hidrokarbon, senyawa organik, dan bahan kimia ke udara sehingga mengurangi kualitas udara. Industri manufaktur dapat ditemukan di setiap sudut bumi dan tidak ada area yang belum terpengaruh olehnya. Kilang minyak juga melepaskan hidrokarbon dan berbagai bahan kimia lainnya yang mencemari udara dan juga menyebabkan polusi tanah.
  4. Kegiatan penambangan: Penambangan adalah proses di mana mineral di bawah bumi diekstraksi menggunakan peralatan besar. Selama proses tersebut, debu dan bahan kimia dilepaskan di udara menyebabkan polusi udara yang sangat besar. Ini adalah salah satu alasan yang bertanggung jawab atas memburuknya kondisi kesehatan pekerja dan penduduk di dekatnya.
  5. Polusi udara dalam ruangan: Produk pembersih rumah tangga memancarkan bahan kimia beracun di udara dan menyebabkan polusi udara. Pernahkah mengecat dinding rumah? Itu menciptakan semacam bau yang membuat kita benar-benar mustahil bernapas.

SPM (Suspended Particulate Matter) adalah penyebab lain dari polusi. Mengacu pada partikel yang mengapung di udara, SPM biasanya disebabkan oleh debu, pembakaran, dan lain-lain.

 

Efek Polusi Udara

  1. Masalah pernapasan dan jantung: Efek polusi udara sangat mengkhawatirkan. Diketahui menciptakan beberapa kondisi pernapasan dan jantung bersama dengan Kanker, di antara ancaman lain terhadap tubuh. Beberapa juta orang diketahui telah meninggal karena efek langsung atau tidak langsung dari polusi udara. Anak-anak di daerah yang terpapar polutan udara dikatakan menderita pneumonia dan asma.
  2. Pemanasan global: Efek langsung lainnya adalah pemanasan global. Dengan meningkatnya suhu di seluruh dunia, kenaikan permukaan laut dan pencairan es dari daerah yang lebih dingin dan gunung es, perpindahan dan hilangnya habitat telah menandakan bencana yang akan datang jika tindakan untuk pelestarian dan normalisasi tidak segera dilakukan.
  3. Hujan Asam: Gas berbahaya seperti nitrogen oksida dan sulfur oksida dilepaskan ke atmosfer selama pembakaran bahan bakar fosil. Saat hujan, tetesan air bergabung dengan polutan udara ini, menjadi asam dan kemudian jatuh ke tanah dalam bentuk hujan asam. Hujan asam dapat menyebabkan kerusakan besar pada manusia, hewan, dan tanaman.
  4. Eutrofikasi: Eutrofikasi adalah suatu kondisi di mana jumlah nitrogen yang tinggi dalam beberapa polutan berkembang di permukaan laut dan berubah menjadi ganggang dan mempengaruhi spesies ikan, tanaman, dan hewan. Ganggang berwarna hijau yang ada di danau dan kolam disebabkan oleh kehadiran bahan kimia ini saja.
  5. Efek terhadap Satwa Liar: Sama seperti manusia, hewan juga menghadapi beberapa dampak buruk dari polusi udara. Bahan kimia beracun yang ada di udara dapat memaksa spesies satwa liar untuk pindah ke tempat baru dan mengubah habitat mereka. Polutan beracun mengendap di atas permukaan air dan juga dapat memengaruhi hewan laut.
  6. Penipisan lapisan Ozon: Ozon ada di stratosfer bumi dan bertanggung jawab untuk melindungi manusia dari sinar ultraviolet (UV) yang berbahaya. Lapisan ozon bumi menipis karena keberadaan klorofluorokarbon dan hidro-klorofluorokarbon di atmosfer. Karena lapisan ozon akan menipis, maka akan memancarkan sinar berbahaya kembali ke bumi dan dapat menyebabkan masalah kulit dan mata. Sinar UV yang tajam juga memiliki kemampuan untuk mempengaruhi tanaman.

Ketika Anda mencoba mempelajari sumber-sumber polusi udara, Anda meminta serangkaian kegiatan dan interaksi yang menciptakan polutan-polutan ini. Ada dua jenis sumber yang akan kita lihat: Sumber alami dan sumber buatan.

Sumber polusi alami, termasuk debu yang dibawa angin dari lokasi dengan tutupan hijau yang sangat sedikit atau tidak ada, gas yang dilepaskan dari proses tubuh makhluk hidup (Karbon dioksida dari manusia selama respirasi, Metana dari ternak selama pencernaan, dan Oksigen dari tanaman selama Fotosintesis). Asap dari pembakaran berbagai benda yang mudah terbakar, letusan gunung berapi, bersama dengan emisi gas-gas yang tercemar juga membuatnya masuk ke dalam daftar sumber-sumber polusi alami.

Melihat kontribusi manusia terhadap polusi udara, asap sebagai komponen yang menonjol. Asap yang dipancarkan dari berbagai bentuk pembakaran, seperti dalam: bio massa, pabrik, kendaraan, tungku, dan lain-lain. Limbah yang digunakan untuk membuat tempat pembuangan sampah menghasilkan metana, yang berbahaya dalam beberapa cara. Reaksi gas dan bahan kimia tertentu juga membentuk asap berbahaya yang bisa berbahaya bagi kesejahteraan makhluk hidup.

 

Solusi untuk Polusi Udara

  1. Gunakan transportasi publik: Dorong orang untuk menggunakan transportasi publik yang semakin banyak untuk mengurangi polusi. Juga, cobalah memanfaatkan mobil, jika berasal dari lokasi yang sama dan memiliki timing yang sama, gunakan opsi ini untuk menghemat energi dan uang.
  2. Menghemat energi: Matikan kipas dan lampu saat pergi. Sejumlah besar bahan bakar fosil dibakar untuk menghasilkan listrik. Kita dapat menyelamatkan lingkungan dari degradasi dengan mengurangi jumlah bahan bakar fosil yang akan dibakar.
  3. Memahami konsep Reduce, Reuse, dan Recycle: Jangan membuang barang yang mungkin sudah tidak digunakan, berpikirlah kreatif untuk menggunakannya kembali untuk tujuan lain. Misalnya, menggunakan stoples bekas untuk menyimpan sereal atau permen.
  4. Penekanan pada sumber daya energi bersih: Teknologi energi bersih seperti matahari, angin, dan panas bumi sedang tinggi akhir-akhir ini. Pemerintah di berbagai negara telah memberikan hibah kepada konsumen yang tertarik untuk memasang panel surya untuk rumah. Ini akan jauh lebih baik untuk mengurangi polusi udara.
  5. Gunakan perangkat yang hemat energi: Lampu tipe CFL (Compact Fluorescent Lamp) mengkonsumsi lebih sedikit listrik dibandingkan lainnya. Lampu ini dapat hidup lebih lama, mengkonsumsi lebih sedikit listrik, menurunkan tagihan listrik, dan juga membantu mengurangi polusi dengan mengonsumsi lebih sedikit energi.

Beberapa upaya sedang dilakukan di seluruh dunia pada tingkat pribadi, industri, dan pemerintah untuk mengekang intensitas polusi udara yang meningkat dan memperoleh kembali keseimbangan sejauh proporsi gas-gas dasar diperhatikan. Ini adalah upaya langsung untuk mengurangi pemanasan global. Kita telah melihat serangkaian inovasi dan percobaan yang ditujukan untuk pilihan alternatif dan tidak konvensional untuk mengurangi polutan. Polusi Udara adalah salah satu cermin kebodohan manusia yang lebih besar, dan tantangan yang perlu kita atasi untuk melihat hari esok.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *