Bagaimana Memberi Makan 10 Miliar Orang?
masjid taj mahal
4 Cara Membuat Rumah Ibadah Ramah Lingkungan
September 8, 2020
lapisan ozon bumi
Pesan Direktur Eksekutif UNEP untuk Hari Ozon Sedunia 2020
September 16, 2020

Bagaimana Memberi Makan 10 Miliar Orang?

kerumunan orang

kerumunan orang

 

Makanan bukan hanya soal makan. Jauh sebelum mencapai rak-rak toko bahan makanan, proses produksi melepaskan banyak faktor yang mempengaruhi panjang dan kualitas hidup di bumi. Hutan ditebangi untuk menciptakan ruang pertanian, atmosfer menjadi lebih hangat, keanekaragaman berkurang secara sistematis, penyangga yang melindungi manusia dari virus yang dibawa oleh hewan seperti COVID-19 disingkirkan, tanah dan air terkontaminasi, serta tanaman dan hewan diresapi zat berbahaya.

Dengan populasi global yang diproyeksikan mencapai 10 miliar pada tahun 2050, wajar untuk bertanya, “bagaimana kita akan memberi makan semua orang ini?

Lebih tepatnya, bagaimana kita akan memberi makan semua orang ini, tanpa menyebabkan lebih banyak kerusakan?

Mari kita uraikan ini.

 

Ada cukup makanan untuk semua orang

 

Meskipun kemajuan dalam mengurangi kelaparan telah mandek dalam lima tahun terakhir, bukti menunjukkan bahwa masalah yang kita hadapi saat ini bukanlah kekurangan makanan. Sebaliknya, ini adalah masalah efisiensi. Hal ini dapat kita lihat selama proses produksi dan konsumsi, dimulai dari bagaimana lahan digunakan. Menanggapi peningkatan permintaan daging dan susu, sekitar 60 persen dari lahan pertanian dunia digunakan untuk penggembalaan ternak.

Kemudian dalam prosesnya, sepertiga dari makanan yang diproduksi hilang dan terbuang – antara pertanian dan meja, sementara makanan disimpan, diangkut, diolah, dikemas, dijual dan disiapkan – dengan makanan yang dibeli lebih cepat daripada yang dapat dikonsumsi. Pada akhirnya, 1,3 miliar ton makanan hilang atau terbuang setiap tahun.

Tidak ada gunanya memecahkan masalah sambil menciptakan masalah lain – menghasilkan lebih banyak makanan hanya untuk menyia-nyiakannya.

 

Ini bukan hanya matematika

 

Kebijaksanaan konvensional berpusat pada kuantitas sebagai solusi untuk mengatasi kelaparan. Diasumsikan bahwa lebih banyak makanan berarti lebih sedikit kelaparan, dan lebih banyak kekayaan berarti kesehatan yang lebih baik, karena pendapatan yang lebih tinggi memungkinkan orang untuk membeli lebih banyak makanan.

Tetapi tren jangka panjang mengungkapkan persamaan yang tidak begitu lurus ke depan.

Meskipun kemiskinan telah menurun drastis dari 36 persen pada 1990 menjadi 10 persen pada 2015, upaya untuk mengurangi kelaparan relatif kurang berhasil. Faktanya, setelah beberapa dekade mengalami penurunan yang sederhana namun stabil, kelaparan mulai meningkat lagi pada tahun 2015. Dan, sebagai pendorong tambahan, malnutrisi muncul sebagai kekhawatiran yang berkembang. Banyak negara sekarang menghadapi “beban ganda” yang mencakup kekurangan gizi dan kelebihan berat badan atau obesitas.

Banyak dari praktik yang diterapkan untuk menghasilkan lebih banyak makanan telah mengakibatkan masalah lingkungan dan kesehatan. Pertanian intensif telah menimbulkan lingkaran setan, yang mempengaruhi ketahanan pangan langsung dan jangka panjang: perluasan produksi pertanian menuntut penebangan pohon dan satwa liar; deforestasi berkontribusi pada perubahan iklim; dan perubahan iklim meningkatkan terjadinya banjir, kekeringan dan badai yang mengakibatkan kerawanan pangan.

Pestisida dan pupuk yang digunakan untuk meningkatkan produksi pangan menjadi perhatian lain. Tidak hanya mencemari tanah dan air, menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati; setiap tahun, 25 juta orang menderita keracunan pestisida akut. Glifosat – herbisida yang paling banyak digunakan di seluruh dunia – dikaitkan dengan limfoma non-Hodgkin dan kanker lainnya.

 

Alam sangat penting untuk pertanian dan nutrisi

 

Alam tidak bisa diabaikan, atau diakali. Memproduksi makanan yang sehat dan berkelanjutan merupakan tuntutan kita bukan bertentangan dengan alam.

Dengan para petani yang telah meninggalkan banyak varietas tanaman lokal demi tanaman yang seragam secara genetik dan berproduksi tinggi, 60 persen dari energi makanan sekarang diperoleh hanya dari tiga tanaman serealia: beras, jagung dan gandum. Akibatnya, hampir satu dari tiga orang menderita malnutrisi.

Situasi ini diperkirakan akan memburuk karena perubahan iklim. Penelitian Universitas Harvard menunjukkan bahwa ketika tanaman pokok terpapar pada tingkat CO2 yang diperkirakan pada tahun 2050, mereka akan kehilangan hingga 10 persen seng, 5 persen zat besi, dan 8 persen protein mereka.

 

Alam adalah sekutu

 

Dengan mengakui nilai praktis alam, sistem pangan holistik menghasilkan keuntungan bersih yang simultan bagi lingkungan, kesehatan masyarakat, dan ekonomi.

Mengurangi CO2 dapat berdampak positif pada nilai gizi makanan yang diproduksi, manfaat kesehatan yang signifikan, mengingat sebagian besar (76 persen) populasi dunia mendapatkan sebagian besar nutrisi dari tanaman. Ini juga dapat mengurangi risiko kejadian cuaca ekstrim, yang dapat menurunkan hasil panen. Ini sangat penting bagi petani skala kecil dan tidak tahan terhadap guncangan ekonomi. Dengan cara ini, melindungi alam juga melindungi mata pencaharian dan ekonomi.

Memulihkan keanekaragaman hayati berarti memperkuat ketahanan sistem pangan, memungkinkan petani untuk mendiversifikasi produksi dan mengatasi hama, penyakit, dan perubahan iklim. Ini juga akan mengurangi risiko limpahan virus zoonosis dan dampak ekonominya yang luar biasa, seperti yang kita alami saat ini.

Menerapkan pola makan nabati akan menggunakan lebih sedikit lahan, menghasilkan lebih sedikit gas rumah kaca, dan membutuhkan lebih sedikit air. Ini juga akan memainkan peran penting dalam mengurangi penyakit kronis seperti penyakit jantung, stroke, diabetes dan kanker serta biaya terkait pengobatan dan hilangnya pendapatan. Faktanya, dengan beban global penyakit kronis yang diproyeksikan mencapai 56 persen pada tahun 2050, kesehatan makanan akan memainkan peran yang semakin penting dalam manajemen ekonomi.

 

Memberi makan 10 miliar orang dengan aman dan berkelanjutan berarti menyusun kembali sistem pangan

 

Kita perlu mempertimbangkan seluruh sistem pangan dari produksi hingga konsumsi memahami setiap komponennya, hubungannya, serta dampak langsung dan jangka panjangnya.

Pertanian harus diakui sebagai solusi untuk hilangnya keanekaragaman hayati, perubahan iklim, dan polusi, dan beralih ke model yang lebih regeneratif atau agroekologi yang berkontribusi pada lanskap dan ekosistem yang sehat.

Kebijakan harus dibangun di atas kolaborasi berbagai pemangku kepentingan dan menangani sistem pangan secara holistik, menilai modal alam, mempromosikan penggunaan lahan yang berkelanjutan, mencegah polusi dan degradasi lingkungan, dan memungkinkan produsen mendapatkan peluang finansial untuk berinovasi dalam model yang lebih berkelanjutan.

Perubahan perilaku di antara konsumen juga penting, menuju pola makan yang sehat dan berkelanjutan serta praktik pencegahan limbah makanan, melalui pendidikan, peningkatan kesadaran, penguatan hubungan perkotaan-pedesaan, dan lingkungan makanan yang mendukung.

Kelestarian lingkungan bukanlah kemewahan. Itu tidak terjadi sebagai renungan atau sebagai kecelakaan yang membahagiakan. Ini sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia, lebih dari sebelumnya.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *