Bagaimana Mencegah Polusi Udara di Industri Manufaktur?
ekman bottom grab
Ekman Bottom Grab
September 16, 2020
Fungsi & Manfaat Sistem Ekstraksi Debu
September 28, 2020

Bagaimana Mencegah Polusi Udara di Industri Manufaktur?

polusi udara di kota besar

polusi udara di kota besar

 

Dengan pertumbuhan konstan dalam permintaan barang-barang manufaktur dan perlindungan lingkungan di bawah serangan terkoordinasi, tidak pernah ada waktu yang lebih penting bagi produsen untuk mengambil bagian dalam polusi udara secara serius.

Manufaktur industri, bersama dengan industri konstruksi, adalah dua pencemaran terbesar pada tahun 2018, keduanya berkontribusi pada peningkatan kontaminan udara terbesar kedua dari tahun ke tahun dalam dua dekade.

Beberapa polutan udara yang paling umum dihasilkan oleh manufaktur dan sektor industri lainnya termasuk senyawa organik yang mudah menguap (VOC), polutan udara berbahaya (HAP), dan materi partikulat padat (PM). Para ahli mengaitkan ini dan ratusan kontaminan lainnya dengan masalah kesehatan yang parah pada manusia dan satwa liar, degradasi lingkungan serta udara dan pasokan air yang terkontaminasi.

 

Bagaimana Mencegah Polusi Udara di Industri Manufaktur?

 

Produsen harus menjaga udara bersih dan sehat. Berikut ini adalah beberapa cara paling efektif untuk meminimalkan dan mencegah polusi udara industri yang berasal dari pabrik.

 

1. Beralih ke Sumber Energi Bersih

Fasilitas yang menggunakan batu bara atau gas alam untuk menghasilkan listrik berkontribusi pada polusi air dan udara di seluruh dunia. Ilmuwan juga mengaitkan sumber daya ini dengan masalah pernapasan, serangan jantung, kerusakan saraf, kanker, dan masalah kesehatan kronis dan serius lainnya. Pabrik kertas dan beton adalah beberapa pengguna bahan bakar fosil terberat di bidang manufaktur, tetapi mereka tidak sendirian.

Sementara polutan dari batu bara bertanggung jawab atas dampak tahunan pada kesehatan masyarakat, energi bersih yang dihasilkan dari matahari dan angin tidak menyumbang polusi udara sama sekali. Sistem biomassa dan geotermal adalah jalan tengah yang dapat diterima, mereka menciptakan beberapa polutan udara, tetapi dalam tingkat yang jauh lebih rendah daripada gas alam dan terutama pembangkit listrik tenaga batu bara.

Namun, gas alam adalah pilihan lain yang tidak sempurna tetapi positif bersih bagi produsen yang mencari alternatif bahan bakar fosil yang lebih merusak. Keluaran gas alam menghasilkan polusi berbasis sulfur dan merkuri yang dapat diabaikan.

 

2. Gunakan Teknologi untuk Menghancurkan Polutan di Sumbernya

Untuk kasus di mana tidak mungkin untuk segera beralih ke energi bersih, beberapa produsen beralih ke berbagai teknologi untuk menghancurkan polusi udara di sumbernya sebelum memasuki atmosfer bumi. Teknologi pengurangan ini meniadakan polutan udara yang paling merusak, seperti yang disebutkan di atas, dan mengurangi jejak ekologis lokasi manufaktur.

Beberapa mekanisme tersedia yang menyediakan fungsionalitas ini, tetapi tidak semuanya efektif untuk setiap polutan. Beberapa teknologi yang relevan meliputi:

  • Pengoksidasi katalitik : Mesin ini menggunakan suhu tinggi dan katalis kimia untuk membuat polutan udara turun menjadi senyawa penyusunnya, yang kemudian dapat dilepaskan tanpa membahayakan.
  • Pengoksidasi termal regeneratif (RTO) : Dengan RTO, pabrik menggunakan kembali panas limbah industri untuk menghancurkan polutan dalam jaringan penukar panas.
  • Konsentrator putar : Seperti namanya, konsentrator putar berputar dengan kecepatan tinggi untuk memisahkan polusi udara menjadi media hidrofobik, tempat pengoksidasi menghancurkannya.

Karbon dioksida mungkin merupakan polutan udara yang paling terkenal dan penyumbang perubahan iklim, tetapi ada lainnya, termasuk: kadmium, merkuri, sulfur dioksida, dan hidrogen sulfida.

Wet scrubber adalah teknologi mitigasi polusi udara lain yang perlu dipertimbangkan, dan teknologi ini memberikan manfaat untuk mengatasi limbah gas, seperti ini, serta materi partikulat sebelum dapat memasuki atmosfer atau lingkungan sekitarnya.

 

3. Pilih Bahan Tidak Beracun untuk Memproduksi Barang

Terlalu banyak perusahaan yang bergantung pada rantai pasokan yang penuh dengan bahan mentah yang berpotensi menjadi racun setelah dilepaskan ke udara dan air. Proses penggilingan dan penggilingan, seperti yang mendorong operasi cat dan pelapisan, melepaskan ozon di permukaan tanah, VOC, partikulat, dan logam berat ke atmosfer, yang berdampak pada kesehatan manusia dan satwa liar.

Badan perlindungan lingkungan merekomendasikan agar produsen mengidentifikasi bahan mentah dan aditif yang mengandung kromium, merkuri dan timbal, dan menggantinya dengan alternatif biosida yang tidak berbahaya. Melakukan hal itu menjaga sifat penghilang bakteri yang diinginkan dari produk ini tanpa risiko terhadap kesehatan dan kualitas udara yang ditimbulkan oleh logam berat.

Styrene adalah bahan lain yang harus diperhatikan dan dihilangkan dari rantai pasokan. Styrene yang dikabutkan dapat masuk ke udara saat fiberglass dan plastik sedang diproduksi atau disemprotkan di tempat. Alih-alih mempertaruhkan penyakit ginjal, kelelahan kronis, dan masalah kesehatan lainnya, produsen dapat mengganti gel dan resin stirena rendah atau menggunakan bahan yang mengandalkan penyembuhan ultraviolet daripada metode tradisional.

Secara alami, akan ada kalanya tidak ada substitusi material yang nyaman untuk dibuat. Debu silika, yang berasal dari kuarsa, adalah polutan partikulat yang umum dan sangat berbahaya yang dihasilkan oleh pembuatan dan pemasangan produk batu, tanah, beton, dan produk konstruksi lainnya.

Melatih pekerja untuk menangani bahan penting seperti ini, dan memberi mereka peralatan pelindung yang memadai dan rencana pemaparan sangat penting menurut standar OSHA serta akal sehat.

 

4. Menerapkan Teknik Perencanaan Perusahaan yang Lebih Efektif

Ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan memiliki dampak yang lebih langsung terhadap polusi udara daripada yang Anda perkirakan. Ketika pabrik dinyalakan dan menghasilkan produk yang permintaannya sedikit, mereka berkontribusi terhadap polusi udara yang tidak perlu.

Tindakan pembuatan produk yang tidak diperlukan berkontribusi terhadap polusi udara dari satu ujung siklus hidup produk ke ujung lainnya. Di Amerika Serikat, limbah padat di tempat pembuangan sampah merupakan penyumbang emisi metana terbesar ketiga. Sampah kota juga meningkatkan kadar VOC dan polutan lainnya di udara.

Artinya, produsen di seluruh dunia harus menemukan cara untuk menyesuaikan keseimbangan antara penawaran dan permintaan dengan lebih cermat serta meminimalkan aktivitas pabrik yang tidak diperlukan dan produk yang tidak diinginkan dari rantai pasokan dan jaringan distribusi.

Deloitte menunjukkan analitik prediktif dan pembelajaran mesin sebagai cara untuk menemukan keseimbangan ini. Teknologi ini menjaga produsen, distributor, pengecer, dan pelanggan pada halaman yang sama sehubungan dengan permintaan produk. Mereka juga memprediksi dan mengoptimalkan pendekatan terbaik untuk aktivitas manufaktur, jadwal produksi, dan sejumlah aktivitas rantai pasokan lainnya sehingga hanya operasi penting yang sedang berlangsung pada waktu tertentu.

 

Udara Bersih Baik untuk Lingkungan dan Baik untuk Bisnis

 

Sangat sulit untuk mengabaikan pentingnya menghilangkan limbah industri, termasuk polusi udara. Forum Ekonomi Dunia mengatakannya dengan cukup jelas udara bersih baik untuk bisnis. Dampak yang disebutkan sebelumnya pada biaya perawatan kesehatan diterjemahkan ke dalam shift yang terlewat dan produktivitas yang buruk. Dunia bisa kehilangan 3,8 miliar hari kerja per tahun pada 2060 jika tren terus berlanjut.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *